Nasional

DPRD: Insiden ‘Surabaya Membara’ Jangan Saling Menyalahkan

DPRD: Insiden 'Surabaya Membara' Jangan Saling Menyalahkan

Sumedang Media, SURABAYA — Ketua DPRD Kota Surabaya Armuji meminta semua pihak tidak perlu saling menyalahkan atas insiden drama kolosal ‘Surabaya Membara’ yang digelar di Viaduk Jalan Pahlawan, Jumat (9/11). Dalam insiden itu, tiga orang meninggal dunia dan belasan orang luka-luka.  

“Kami sangat prihatin atas kejadian yang tidak di sengaja kemarin malam. Tentunya ini menjadi pembelajaran agar tidak terjadi lagi di kemudian hari” ungkap Armuji di Surabaya, Sabtu (10/11).

Menurutnya, dalam hal ini, baik Pemerintah Provinsi Jatim maupun Pemerintah Kota Surabaya tidak perlu saling menyalahkan karena kejadian itu tidak disengaja. “Namanya juga musibah, jadi tidak diperkirahkan sebelumnya,” ungkapnya.

Adapun yang perlu dilakukan pemerintah, lanjut dia, ialah membantu keluarga korban yang juga warga Surabaya. Untuk itu, lanjut dia, Pemkot Surabaya harus menanggung semua biaya penanganan korban selama di rumah sakit. Disamping itu, lanjut dia, pemerintah juga perlu memberikan santunan kepada keluarga korban meninggal maupun yang mengalami luka-luka.

“Apalagi ini hari ini memperingati Hari Pahlawan,” ucapnya.

Saat ditanya apakah pihak Pemprov Jatim harus ikut menanggung biaya penanganan korban selama di rumah sakit, Armuji menilai tidak perlu karena itu cukup bisa diatasi Pemkot Surabaya. “Saya kira pemkot cukup. Tapi kalau pemprov mau membantu memberikan santunan ya, malah lebih bagus,” ucapnya.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Linmas Kota Surabaya Eddy Christijanto sebelumnya mengatakan acara “Surabaya Membara” bukan kegiatan dari Pemkot Surabaya. “Tidak ada permintaan pengamanan dan kesehatan dari Pemkot Surabaya. Dari kami tidak ikut terlibat,” ucapnya.

Meski demikian, lanjut dia, Pemkot Surabaya ikut membantu evakuasi para korban yang terluka untuk dibawa ke rumah sakit ke RSUD Shoewandhi dan melakukan pendataan para korban meninggal dan terluka agar bisa dihubungkan dengan pihak keluarga.

Menurutnya, kejadian itu berawal dari penonton yang melihat Surabaya Membara dari atas viaduk yang berdekatan dengan rek kereta api. Namun, lanjut dia, disaat kereta api melewati viaduk itu belasan terjatuh dari atas viaduk.

Data sementara yang dihimpun atas kejadian itu yakni tiga orang meninggal, 12 orang dirawat ke RSUD Soewandhie, empat dirawat di RSUD Soetomo dan tiga orang dirawat ke RS PHC.

Republika

Warta Terbaru

To Top