Nasional

Kementerian PUPR Tebar Mikroorganisme di Kali Sentiong

Sumedang Media, JAKARTA — Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemen PUPR) melakukan penebaran mikroorganisme dengan teknologi Bioremediasi di Kali Sentiong. Hal itu dilakukan untuk mengurangi aroma tidak sedap Kali Sentiong yang lokasinya tidak jauh dari Wisma Atlet Kemayoran.

Mikroorganisme yang disebar memiliki tiga bentuk yakni padat, serbuk dan cair yang penebarannya dilakukan di tiga lokasi berbeda. Penebaran dihadiri oleh Widyaiswara Utama Kementerian PUPR Arie Setiadi Moerwanto, Kepala Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Ciliwung Cisadane Bambang Hidayah dan Kepala Pusat Penelitian dan Pengembang Air Sumber Daya Air, Balitbang Eko Winar Irianto di Jembatan Tanah Tinggi Barat pada Rabu (8/8) pukul 22.00 WIB hingga Kamis dini hari pukul 01.00 WIB (9/8)).

Teknologi Bioremediasi merupakan pengembangan dari bidang bioteknologi lingkungan dengan memanfaatkan proses biologi dalam mengendalikan pencemaran. Salah satu sumber bau tidak sedap Kali Sentiong berasal dari limbah domestik yang mengandung senyawa organik.

Kepala BBWSCC Bambang Hidayah mengatakan, penggunaan mikroorganisme dalam Bioremediasi bertujuan untuk mengurai polutan dalam air yang akan bekerja perlahan mematikan bakteri-bakteri dalam air penyebab bau. 

Penebaran dilakukan secara bertahap. Penebaran pertama ialah mikroorganisme bentuk padat atau bio block dengan berat 2,5 kg sebanyak 500-600 buah di hulu Kali Sentiong. Kelebihannya bakteri lama terurai sehingga masa tinggal bakteri bisa lebih panjang hingga 3 bulan. Namun bakteri memerlukan masa adaptasi untuk bereaksi aktif hingga 8 jam. “Kerja mikroorganisme dalam bentuk padat, diperkirakan setelah 8 jam baru aktif untuk memakan bakteri-bakteri air,” kata Bambang.

Penebaran kedua dalam bentuk serbuk sebanyak puluhan karung dilokasi yang berjarak sekitar 1-1,5 km dari Wisma Atlet. Kelebihannya ialah bakteri lebih cepat bereaksi dibandingkan bentuk padat dengan masa tinggal bakteri hingga 1 bulan dan akan bereaksi 4 jam setelah penerapan.

Penebaran terakhir di lokasi dekat jaring, sekitar 300 meter dari Wisma Atlet. “Kami menebarkan dalam bentuk cair sebanyak 10.290 liter. Mikroorganisme ini akan bekerja aktif sekitar 1 jam setelah penerapan yang akan mengurangi bau tidak sedap Kali Sentiong, namun masa tinggal bakteri lebih singkat” jelasnya.

Sementara Kepala Puslitbang Sumber Daya Air Eko Winar Irianto mengatakan, penggunaan Bioremediasi merupakan salah satu pilihan teknologi ramah lingkungan yang bersih, alami, dan mudah diaplikasikan untuk perbaikan kualitas air. “Mudah-mudahan nanti bisa menjadi bagian dari operasi dan pemeliharaan badan-badan air, termasuk sungai, embung, waduk dan danau lainnya,” ungkapnya.

Republika

Warta Terbaru

To Top