Mozaik

Syiar Islam di Negeri Sombrero

Syiar Islam di Negeri Sombrero

Sumedang Media, JAKARTA — Geliat syiar Islam di Meksiko terus berkembang.

Berdasarkan statistik yang dihimpun oleh Pew Research Center pada 2013, saat ini terdapat sekitar 126 ribu Muslim di Negeri Sombrero itu .

Seiring dengan kenaikan populasi pemeluk Islam tersebut, jumlah masjid di negara Amerika Latin itu kini juga bertambah. Seperti yang terjadi di Tijuana misalnya, sebuah kota yang terletak di perbatasan AS dan Meksiko. Sebelumnya, kota itu hanya memiliki satu masjid. Namun, sekarang sudah ada dua masjid yang berdiri di Tijuana.

Masjid baru yang dibangun di Tijuana usianya sudah empat tahun. Bangunan itu bukan sekadar dijadikan tempat beribadah oleh kaum Muslim setempat, melainkan juga berfungsi sebagai sarana komunitas sosial.

Menurut informasi yang dihimpun media Turki, World Bulletin, ada sekitar 200 Muslim yang menjadi jamaah masjid baru tersebut. Mereka berasal dari beberapa negara, seperti India, Kosta Rika, negara-negara Karibia, AS, dan Meksiko sendiri.

Dalam sebuah wawancara dengan stasiun penyiaran milik Universitas San Diego, AS, seorang mualaf bernama Amirr Carr mengaku merasakan kedamaian di dalam Islam. Saat ini ia rutin mengikuti shalat berjamaah di salah satu masjid di Tijuana. Padahal, sebelumnya pria itu sempat menjalani hidup sebagai anggota geng narkoba.

“Dulu saya ialah seorang kurir narkoba yang banyak menghabiskan waktu di jalanan. Namun, Islam akhirnya benar-benar mengubah hidup saya,” kata Carr.

Anggota komunitas Muslim Tijuana lainnya, Samuel Cortes, mengungkapkan hal serupa. Lelaki asal Los Angeles, AS, itu sebelumnya juga menjalani profesi yang sama dengan Carr. Ia bahkan dideportasi dari AS lantaran kejahatan yang pernah dilakukannya saat masih aktif terlibat dalam geng narkoba. Keluarga Cortes kini masih menetap di Los Angeles.

“Setelah masuk Islam, saya merasakan perubahan yang besar dalam hidup saya. Jika terus berada di dalam geng, bisa jadi sekarang ini saya sudah menjadi pembunuh atau malah terbunuh,” ungkapnya.

Meksiko selama ini dikenal sebagai negara yang didominasi oleh penganut Katolik Roma. Kendati demikian, persentase pemeluk Katolik di sana telah mengalami penyusutan dalam beberapa dekade terakhir, dari yang dulunya berjumlah 96,7 persen kini menjadi 82,7 persen.

Sementara, pada waktu yang bersamaan, jumlah pemeluk Islam di Meksiko selalu meningkat setiap tahunnya. Menurut data statistik Pew Research Center, jumlah Muslim di negeri itu bertambah 15 ribu jiwa hanya dalam kurun tiga tahun. Pada 2010, populasi Muslim di Meksiko sebanyak 111 ribu jiwa. Namun, pada 2013 jumlahnya naik menjadi 126 ribu jiwa.

Sebuah artikel yang diterbitkan oleh University of Wisconsin-Madison menyebutkan, sekitar setengah dari Muslim di Meksiko saat ini ialah kaum mualaf. Fakta itu memperkuat bukti bahwa Islam kini semakin diterima di kalangan penduduk Meksiko

Warta Terbaru

To Top